Senin, Maret 09, 2009

Rambut Nenek...


Buah jagung di susuh Bandung makin montok. Rambut jagung yang awut-awutan dan warnanya yang putih keperakan, mengingatkan saya pada: rambut nenek dan uban!

Sekian tahun yang lalu, setiap lebaran tiba...ada yang selalu dinanti saat kami bersilaturahim ke simbah buyut di desa. Selain bahwa kami sungkem, mohon pangapunten dan mohon doa restu, ada satu jenis kuliner yang kami tunggu: rambut nenek! Sebetulnya ini adalah makanan sejenis arum manis yang dibuat sendiri oleh tuan rumah. Warnanya tidak merah jambu atau hijau atau ungu tetapi kecoklatan. Mungkin karena warnanya itulah maka disebut rambut nenek! Pernah mencicipi juga?


Rambut jagung ini juga mengingatkan saya pada helai-helai uban yang mulai tumbuh di kepala. Oh, uban, kapan dia akan muncul tak dapat kita prediksi secara tepat. Bude saya, meski sudah sepuh, tapi rambutnya banyak yang masih hitam, sedangkan kenalan saya..masih muda tapi hampir semua rambutnya telah memutih. Yang jelas, uban muncul bukannya tanpa sebab. Menurut penelitian sebab-sebab tumbuh uban antara lain bila kelenjar rambut terganggu, folikel rambut berhenti memproduksi melanin atau penghasil pigmen, faktor genetik, kurang gizi, pernah mengalami penyakit tertentu..atau yang jelas...karena kita makin tuwirr....

Untuk mencegah uban tumbuh terlalu dini, suplai rambut dengan vitamin yang dibutuhkan, konsumsi makanan sehat tanpa bahan pengawet...dan terakhir santai aja...nikmati aneka warna rambut yang tumbuh di kepala...dan kalau kita memang sudah waktunya beruban justru uban menjadi pengingat bahwa waktu terus berjalan dan sudahkah kita gunakan waktu dengan sebaik-baiknya?




26 komentar:

rizky mengatakan...

haha,,, gila hampir tertipu ama photonya??? kalo arung manis yg kek rambut nenek itu seperti apa ya rasanya??? belom pernah coba ni :( kalo ada lempar kemari :P hahahaha


salam kenal aja

Fiz mengatakan...

Pertamax-kah....???
Dulu pas masih kuliah Bu Dosen sempat menjalaskan kalo rambut marmut yang berwarna cokelat itu disebabkan opeh melanin yang mengendap kurang sempurna.
Apa karena itu ya rambut saya tetep berwarna kecokelatan meski dirawat pake shampo merek apapun?

*emang saya marmut??? :(

Mommy Adit mengatakan...

kayaknya uban lebih ke genetik deh.. ipar2 nita (menantu2nya pak De), pada putih semua rambutnya.. padahal usianya sih masih pada muda...

Ernut mengatakan...

@rizky: rambut nenek-nya rasanya manis kok..salam kenal juga, tq udah mampir..

@fiz: keduax!
Jangan-jangan bu dosennya yg marmut (hush!)

@anita: lha para mantu khan nggak saling berhubungan darah to? genetik dr ortu maiswng2 tuh!

juliach mengatakan...

Itu rambut bangsawan putri Venesia!

Felicity mengatakan...

Wah, saya suka banget jajanan ini waktu SD. Sayang banyak jajanan tradisional yang unik2x dan mak nyusss nyaris punah. Perlu segera dilestarikan dan dilindungi.

srex aswinto mengatakan...

Secara embriologis, rambut dan kulit memang berasal dari lapisan yg sama, banyak mengandung jaringan keratin. Cuma kalo makin tua, rambut jd memutih, kalo kulit enggak, dan yg jelas uban nggak enak dimakan...nggak kayak 'rambut nenek' yo mbak...hehehe..

Ernut mengatakan...

@juliach: jadi banggalah yg punya rambut kayak gitu krn bak bangsawan putri venesia!

@felicity: betul mbak, cuma bikinnya supaya lebih higenis gitu..

@srex: kaluk kulit dari hitam menjadi putih lucu juga ya mas..

Sekar Lawu mengatakan...

Gara2 postinganmu, aku terpaksa brenti di sekatenan buat beli arum manis yang digiling mesin ituh....kepenginnn....

ika rahutami mengatakan...

ini aku tidak membahas uban.. tapiu panganan yang kamu sebut pertama tadi Er...
aku hobi banget maem rambut mak lampir ini. kalo dulu waktu SD, rambut mak lampir ini ditaruh dikertas buram bekas. yang jual pake blek hitam dipikul. sekarang agak moderen, pake kayak wafer ghitu..

kenny mengatakan...

spt nya pernah lho makan tp gak reti jenenge(wes kebiasaan sih), tp banjur weruh uban...wah..iso2 gak kolu mengko :D

Ernut mengatakan...

@ayik: saiki regane piro sak plastik?

@Ika: betul ka, anakku juga kadang minta dibeliin yg model gitu..

@kenny: lho memang ajo langsung di-leg nganti kolu..harus diemut dulu mbak qiqi

Soeryani Atmadja mengatakan...

arum manis tu yang dibikin dr gula atau gula jawa ya mbak?, terus dibalur dengan sedikit tepung terigu gitu, supaya gak lengket. Kalo disini ada yang kayak gitu tapi saya lupa namanya apa.

Ernut mengatakan...

@soeryani: haiyaa..kaluk itu namanya gulali mbak..

Soeryani Atmadja mengatakan...

Hehehe, ampun mbak, kalo di sini, justru rambut nenek itu gulali, kalo bahasa kerennya cotton candy kali ya???

Lia Marpaung mengatakan...

aduuh kok jadi kangen makan arum manis yaa ???

sekaligus membaca tulisanmu ini membuatku teringat masa dahulu saat almarhum nenek dan ibuku masih ada....mereka berdua senang sekali memintaku mencabuti uban2 dirambut mereka....dahulu, memenuhi permintaan mereka terasa menyebalkan karena biasanya mengganggu jadwal "main"ku...tetapi kini saat mereka berdua telah tiada, jadi rindu mencabuti uban rambut mereka...aaah,....

buat saya, bukan warna rambutnya yang terpenting, mau putih atau merah, mau kurang vitamin atau kelebihan vitamin....yang penting "isi" kepalanya...mengandung hal2 baik yang membawa kebahagiaan buat orang lain...:)

ichaawe mengatakan...

aku jg nyebutnya rambut nenek, tp sebagian orang taunya gulali.
huhuhu..jaman masih kecil dulu seneng banget beli rambut nenek.

eh ya, suamiku ituh juga..masih muda tp ubannya udah banyak..aku yakin pas nanti umur dia masuk 40an rambutnya bakal udah putih smua :(

Yulis mengatakan...

Mbak Ernut aku juga sudah mulai tumbuh uban nich kurang lebih 5 helai lah. Dan setelah rambut sering diwarna kok tumbuhnya lebih banyak ya kira-kira 10 healianlah.

Kalau misalkan minum susu mengandung milamin bisa ngurangi uban ga ya mbak... :) Sejak SMA aku punya uban mungkin kurang gizi kali.. :)

Apa kabar mbak? Salam dari saya.

Ernut mengatakan...

@lia: persis mbak, dulu wkt aku kecil, ibu juga suka minta aku cabut uban dan aku juga sambil sungut-sungut memenuhi permintaannya, dan sekarang meski beliau masih tetap bersama kami, beliau tidak memerlukan uban untuk dicabuti krn beliau sudah sepuh...oh mbak...sedih nih kaluk inget bhw ibu sudah sepuh...

@ichaawe: siapa tahu masuk 40 malah rambut menjadi item mbak hehe

@yulis: uban oh uban..

Ndoro Seten mengatakan...

mosok to rambute nenek enak?

KABASARAN mengatakan...

waduh terlambat dunk aku ..kalau udah ubanan ntuk bikin hitam lagi ..ada ngak vitaminnya ?.
salam kenal

Ernut mengatakan...

@ndoro: waah ini si ndoro belum pernah ngrasain rambut nenek ya?

@kabasaran: ada: disemir hehe salam kenal jg tq udah mampir..

Andy MSE mengatakan...

waaaaaaaaaaa... jagung... baru saja saya panen jagung manis di belakang rumah... cuma seratus batang aja... tapi lumayan lah..

Ernut mengatakan...

@andy: hebaaat! panenku dua batang! apik to?

Nyante Aza Lae mengatakan...

aline terakhir mbak...
dalem bangett.trimss

Ernut mengatakan...

@lae: sudah ubanankah dirimu, dik?