Senin, Mei 18, 2009

Kurma Muda...

Ada pasangan suami istri yang begitu menikah langsung beberapa saat kemudian dikarunia keturunan, sementara ada yang harus "berjuang" dulu untuk mempunyai momongan, sementara yang lain lagi...akhirnya tidak dikarunia anak kandung....Bagaimana dengan sobat blogger yang sudah berumahtangga? Masuk di golongan manakah dirimu? Saya sendiri, perlu menunggu enam tahun untuk mempunyai "buntut" (alhamdulillah, akhirnya dikarunia oleh-Nya: dua). That's life...
Dari referensi yang saya baca, dari sekian banyak penyebab infertility tetap ada sekitar 10% yang unexplainable alias tidak diketahui jawab penyebabnya, tetap menjadi misteri kehidupan yang menjadi rahasia-Nya...

Namun usaha tak boleh kenal putus asa...

Karena punya pengalaman pribadi dalam hal berjuang untuk menjadi bumil tadi, saya menjadi mempunyai simpati ekstra kepada sobat-sobat yang mempunyai "nasib" yang sama...
Pada kesempatan umroh kemarin, seorang kenalan titip untuk dicarikan kurma muda karena konon kurma muda berkhasiat untuk menyuburkan kandungan. Nah, pada saat kami ada agenda mengunjungi kebun kurma kesempatan itu tidak kami sia-siakan untuk memperoleh kurma muda sesuai pesanan. Sebetulnya, kalau ingin kurma muda yang benar-benar masih fresh ya tinggal metik saja...tetapi karena alasan kepraktisan sudah tersedia pula yang berbentuk bubuk, tinggal diseduh dan diminum..

Memang ada banyak tanaman dan buah yang berkhasiat dan dipercaya dapat membantu mereka yang menginginkan keturunan, diantaranya kurma muda ini. Punya pengetahuan atau pengalaman tentang buah atau tanaman lain yang mempunyai khasiat yang sama? Share, siapa tahu bermanfaat bagi teman-teman kita yang sedang merindukan kehadiran buah hati....


29 komentar:

madi mengatakan...

liat korma jd inget bulan puasa nih.. korma kan makanan wajib di bulan puasa, hehe..

madi mengatakan...

salam kenal..

marsudiyanto mengatakan...

Kalau di tempat saya, karena jauh dari tempat kurma, masyarakatnya memakai buah parijotho.
Dulu, adanya ditengah hutan, tapi sekarang sudah mulai dibudidayakan.
Yg saya tau ada di Gunung Muria, 18 km dari Kota Kudus, desa tempat saya dilahirkan.

aNGga Labyrinth™ mengatakan...

Lah.... saya baru liat kurma yang kayak gitu
kok ijo gitu, taunya yang udah mateng aja
:P

Ernut mengatakan...

@madi: kaluk bentar lagi puasa..trus bentar lagi lebaran dong...mudiikk!!

Marsu: walah..kaluk harus naik gunung..berbahaya juga ya, untung parijotho udah dibudidayakan...

@angga: namanya juga kurma muda..ya ijo..hehe..

Sekar Lawu mengatakan...

horrok...gek rasane piye Nut ? mestinya beda ya sama talok ? Itu ator ta ya ? bagaimana cara mengkonsumsinya ? dikremus ? apa diparut ?

Ernut mengatakan...

@ayik: yen dikremus rasane pait sepet kayaknya, jadi mending beli yg udah jadi bubuk aja ya..

Anonim mengatakan...

Pait kayaknya ya mbak? Tp ya namanya jg usaha, asal bener en ngga aneh2 mah, tariiik mang! :)
(diana, lg ga pk akunku nih mbak say,hehe...)

Ernut mengatakan...

@diana: kita juga belum pernah ngicipi nih..btw, tq udah mampiir..

Lala mengatakan...

Wah, ini nich yang aku cari...
soale punya sodara yg lg berusaha untuk punya momongan. Aku catet ya mas :)

Ernut mengatakan...

@lala: dicoba aja jeng lala, siapa tau cucok...cuma saja kenapa dirimu memanggilku mas to? padahal aku sudah pake kebaya dan dibalik jilbab itu ada kondenya lho qiqiqi...

mommy adit mengatakan...

kel. saya termasuk yang kayak kucing atau istilah di sini "ketuker sendal" aja bisa hamil.. jd ndak pake korma atau apapun. alhamdulillah.. harus disiplin berkontrasepsi biar nggak setiap tahun melahirkan.

Ernut mengatakan...

@mommy adit: syukur alhamdulillah kaluk begitu..

balisugar mengatakan...

Oalah buah kurma muda mirip banget dengan kelapa ukuran kecil, hm ada yg bilang kalau kepingin punya anak harus dipancing dulu dengan mengadopsi anak orang lain. begituu
oh ada serbuknya segala ? tapi khan di Indonesia gak ada.

Ernut mengatakan...

@balisugar: betul, ada yg mancibg dan berhasil, btw bubuk kurma bisa didapat di toko2 khas arab di Jakarta...atau titip saya kaluk saya umroh lagi (aammiiinnn!)

Zaidon mengatakan...

Salam... Kak Ernut, iya la.. tengok pokok kurma tu terus teringat bulan puasa.. dah tak lama dah kan :)

Seno mengatakan...

Saya pernah makan dan rasanya manis juga kok. Malah kalo saya bilang lebih enak kurma muda dari pada kurma yang tua.

Yah, saya bersukur begitu nikah langsung tokcer, insya alloh, besok rabu istri saya mau operasi cesar. Doain ya Mbak.

Ernut mengatakan...

@zaidon: betul, sebentar lagu puasa..dan lebaran!

@seno: ho'oh mas, kurma segar krius-krius mak nyus!

Fiz mengatakan...

Sebesar itukah pohon kurma Bu Dhe? Ato yang dibawah pohon itu cuman liliput?? :D

Ernut mengatakan...

@fiz: pohon kurma dewasa ya segitu nak, kaluk yg masih cilik ya sekecil liliput...

Newsoul mengatakan...

Iya pernah juga dengar cerita kl kurma muda bs menyuburkan. Kuasa Tuhan siapa tahu. Nice posting.

Ernut mengatakan...

@newsoul: betul, tq.

antown mengatakan...

itu langsung dimakan apa gakj pahit mbak kalo muda

Ernut mengatakan...

@antown: kaluk yg muda banget ya sepet, makanya dijadiin bubuk, tapi kaluk yg udah kecoklatan meski masih muda, basah dan segar, rasanya mak nyus juga!

Ely mengatakan...

pernah baca di blog ada juga kurma muda dijual di sini mbak di toko punyanya org turki, di jerman khan banyak bgt org turki

Rudy mengatakan...

Baru tahu nih kalo buah Kurma juga bermanfaat menyuburkan kandungan...
Thanks ya mbak atas kunjungannya...
Udah lama banget nih nggak mampir kesini, lupa???
Makanya tukeran link aja ya mbak biar nggak lupa terus waktu blogwalking???
Aku add link mbak ke blogroll-ku yah??

Ernut mengatakan...

@ely: wah wong turkey-ne kulakan di arab kali ya?

@rudy: oke, sy udah link!

Arief Firhanusa mengatakan...

Tiga tahun setelah saya meminang anak orang saya baru punya anak. Istri saya udah tersedu sedan, mertua ribut bukan kepalang.

Saya ke Solo untuk berobat. Sinsei, namanya Pak Harto, di Kampung Kawatan, deket Pasar Kembang (Mbak Ayik pasti tau itu).

Di sana pingggang saya diraba (jangan ngeres loh!), lalu beliau tanya apa saya pernah jatuh. Saya mengangguk karena waktu SMP saya jatuh dari pohon kelapa. Kemudian saya diberi cairan (bukan tuak sih, tapi super pahit, hehe). Eh, sebulan kemudian bini saya bunting.

Pak Harto ampuh rupanya!

Ernut mengatakan...

@arief: sing diparingi gampang ya gampang..sing angel ya angel...