Senin, Januari 19, 2009

Harga BBM turun...?


Harga Bahan Bakar Minyak (BBM) sudah turun, bahkan tiga kali dalam waktu yang berdekatan. Masyarakat harap-harap cemas. Dikala harga BBM naik, maka secara serempak dan seperti otomatis ongkos transportasi, harga sembako dan kebutuhan hidup lain ikut naik, seolah punya alasan yang sah dan tak terbantah. Haiyah!
Nah, akankah turunnya harga BBM juga diikuti oleh turunnya harga-harga lain? Semula pihak Organda ogah menurunkan taris angkutan umum dengan alasan turunnya harga BBM tidak menurunkan operasional trayek...tapi setelah didesak dan disidak... terpaksa mau, itupun ditentang oleh pengusaha taksi dengan berbagai argumennya...
Tapi yang jelas, tadi pagi saya ke pasar...harga satu biji (baca satu biji) tomat dengan ukuran tidak besar adalah seribu rupiah!!
Apa yang harus dilakukan nih?

Solusi Hijau...

Karena kebon adalah tempat dimana saya dan keluarga memperoleh kesegaran, menghirup udara penuh O2 dan memanjakan mata memandang kehijauan...ke kebon juga kami berlari saat kebutuhan hidup menghimpit kami (walah....dramatisasi).

Kalau perkara harga tomat yang mahal belakangan ini...tidak perlu kuatir..khan ada solusi hijau! hehehe...Apaan tu?

Solusi hijau kami adalah tersenyum manis pada tanaman tomat kami yang tadinya tidak begitu kami perhatikan (maaf ya, mat..bahkan untuk menanammu pun kami gunakan kaleng bekas cat)...Seolah tahu goncang-gancing pasar, si tomat berbunga, pertanda ingin mempersembahkan buahnya! Wah...segera kita sayang-sayang dia, kita rapiin pokok batangnya, kita iket sana sini agar tumbuh bagus dan sehat..

Tampak Ulin dan Ulan sedang membantu papinya nggarap tanaman tomat kami, ada dua pot!

Ini bunganya...calon buah tomat lho...sementara...saya hitung ada tujuh bunga, kaluk jadi tomat semua dan satunya seribu rupiah...jadi tujuh ribu deh..hehe..




Ada tangan terampil yang menangani tomat..


Cabe rawit juga dibiarkan sampai merah dulu, biar makin hot...siap buat bikin sambal goreng..


Bunga pepaya gantung tidak dibiarkan jatuh berguguran, tapi dipanen untuk dibikin oseng.




14 komentar:

astrid savitri mengatakan...

sementara nunggu panen, ke Jogja aj mbak. Harga tomat di tukang sayur masih seribu dapat tiga. cabe juga masih bs dapet sekantong plastik 1 kiloan deh dgn seribu rupiah.

(hasil interview dgn simbok sayur)

Ernut mengatakan...

@astrid: wah emang enak urip di Yogya...pantes mbak astrid krasan..

Nyante Aza Lae mengatakan...

bbm turun..keknya enggak mbak..tp balik lagi ke harga sblm naek..hiks

mommy adit mengatakan...

Duh.. nita juga jadi pengen "melak" tomat ama cabe rawit.. eh eh... mbak Ernut, aku udah melak bawang merah lho... ntar di share fotonya... (mudah2an gak lupa...).

Sebetulnya di rumah pekarangan luas banget, bisa ditanemin apa aja deh kayaknya. Secara rumahnya mungil (mungkin sekitar 50m2) tapi lahannya ada sekitar 190m2. But, you know lah.. masih males2an neh rawat2 taneman, alesannya: ngantor dari senin-sabtu, pagi-sore.. :D

Ernut mengatakan...

@lae: sing penting premium Rp. 4500

Ernut mengatakan...

@anita: melak artinya nandur ya?

JelajahiDuniaEly mengatakan...

kemarin2 di sini BBM juga turun mbak, bahan2 sebagian ada juga yg diturunkan harganya

Ernut mengatakan...

@ely: syukur kaluk diikuti turun harga barang lain, di sana masih alot mbak..

nita mengatakan...

kebonnya asyik banget mbak. apa boleh nanem cabe di dekat rumah...katanya ntar hawanya jadi panas?

kalo baca di koran soal tarif angkutan sepertinya belum bakalan turun meski bbm turun, soalnya harga onderdil gak turun

@astrid savitri: hihihi...ndak nyangka dirimu hapal harga sayur mayur. pinter masak juga gak..?

mommy adit mengatakan...

melak itu nanem, Mbak..

ernut mengatakan...

@nita: malah ndak ngerti aku kaluk nanem lombok bikin panas...kaluk dimakan mmg iya, bikin panas bibir ihik!

@anita: nah nanem itu ya nandur tadi..

dyahsuminar mengatakan...

mbak...kalau musim hujan memang sayuran mahal....
Walau BBM turun...kalo sayur nggak ada hubungannya ya ?? kita makan tempe tahu aja ,mungkin bentar lagi turun...kita tunggu saja,,,wong sdh ada iklan nya kok,,,mari dukung saya...sembako menjadi murah..he..he

Yulis mengatakan...

Waduh enaknya pas disana BBM turun di sini BBM naik.. :( Asyik banget mbak Ernut, jadi ingat dulu kami menanam tomat dan cabe sendiri juga. Eh mbak kalau disini bunga tomat yang banyak tidak dibiarkan semua menjadi buah tapi di pruning. Disisakan 5 buah saja jadi buahnya benar-benar bisa besar. Selamat berkebun deh. Thanks

Ernut mengatakan...

@dyah: pokoknya saya mendukung yang bisamenurunkan harga sembako!

@yulis: kaluk tinggal lima buah, brarti lita rubu rupiah hehe