Jumat, Juli 31, 2009

Mengaji di senja hari......

Disuatu senja, saya dan anak bojo bersantai. Suami menyeruput teh sereh, saya menyeruput teh lumpur (baca: teh tarik) dan anak-anak nyamil seporsi tempe mendoan. Matahari mulai angslup di horison dan cahaya lilin menciptakan siluet indah di badan cangkir dan irisan tempe.
Gambar yang eksotis itu membuat pikiran saya mengembara... menjumpai salah satu sahabat saya, nun di sana. Pengembaraan yang agak terlalu jauh......
Mengapa?


Karena, saya dibawa oleh rasa salud!
Ceritanya begini, sahabat saya ini seumuran saya (oke..oke: tuwir gitu loh!!). Yang membuat saya salud, dia justru sedang mulai belajar mengaji!, dengan penuh semangat!, di usianya yang mulai rembang petang itu (dia sih selalu mengaku merasa muda, pengakuan yang aneh). Sesuai laporan, sampai sekarang dia hampir lulus iqro' empat (meski sepertinya harus remedial dulu...). Saya ngiri dengan tekad dan semangatnya, saya kagum dengan caranya menguasai waktu untuk hal-hal yang mengandung pahala...
Barangkali saya tidak punya mental sekuat dia, saya bakalan putus asa duluan, apalagi bila tahu bahwa Ulan, seorang anak umur 6 tahun, telah lama lulus iqro' dan sekarang sudah masuk juz lima...

Sahabat,
Tak tahu saja kau, bahwa pahala mengajimu lebih besar dari yang diterima orang kebanyakan...
justru karena mengajimu kau lakukan sekarang...
dimana sah saja mencari alasan: ah..terlambat!!

Sobat blogger, punya teman yang mengagumkan seperti teman saya ini??


13 komentar:

Andy MSE mengatakan...

ayo mengaji!!!...

Arman mengatakan...

yah emang cerita menuntut ilmu itu kan gak mengenal usia ya... banyak orang yang walaupun udah berumur tapi semangat belajarnya gak pernah hilang...

kemaren baru aja chatting ama temen yang masih aja semangat sekolah. salut saya ama orang2 kayak begini... lha saya ini kok malesnya gak ketolongan ya.. dari dulu ngomongnya doang pengen sekolah lagi ngambil master, tapi ya gak jalan-jalan... males! hahahah.. kaco.. kaco...

Ernut mengatakan...

@andy: yuuk! Hayo mas andy, wis khatam ping piro?

@arman: males tp nyadar adl lbh baik drpd males tp merasa rajin hehehe

Sekar Lawu mengatakan...

Nut, aku kan sahabatmu sejak dulu... Ini sahabat yang mana lagi... ? kenalin dunk...hkhkhk...mestinya dia orang yang sangat berarti bagimu sampai kau angkat dalam postingmu ini....

mommy adit mengatakan...

Duh maluuuu.. Nita mo nyelesein skripsi aja males2an.. (eh tp skr udah beres kok! :D) tau nggak Mbak Nut, bos-ku baru beres S3 nya saat berumur 70 tahun! Duh malu.. malu... memang tidak ada kata terlambat untuk belajar (apapun)..

Ernut mengatakan...

@ayik: dia super wheng, yen tak kenalke kwe ngko ketularan wheng?

@mommy adit: memang rasa males itu kaluk udah nempel susah lepas, aku ya suka ketempelan..

marsudiyanto mengatakan...

Saya malah dilancarkan terus menerus, nggak naik2...

Ernut mengatakan...

@marsu; walah, kasus ini hehe

Tuti Nonka mengatakan...

Hihihi ... kayaknya Mbak Ayik rada cemburu tuh, Mbak Nut.

Ernut mengatakan...

@mbak tuti; dicemburui ayik? Kab-buur..

Lala mengatakan...

Salut juga nich,
aku mau juga ketularan semangatnya itu :D

Bunda Rierie mengatakan...

huih.. hebat ya...

Ernut mengatakan...

@lala & bund ririe: iya betul, sahabatku mmg huebat to!

@ayik: yik, banyak ya yg nyelamatin temanku itu...