Sabtu, November 29, 2008

BALON = BakaL CaloN

Salah satu tanaman buah dalam pot alias tabulampot yang ada di susuh adalah pohon kedondong. Dulu, pada saat beli pertama kali tabulampot kedondong itu sudah komplit ada buahnya yang pating grandhul. Akan tetapi, setelah buah bawaan dari nursery itu mateng dan kita petik...kok ndak muncul generasi buah barunya...malah daunnya pada rontok dan tubuh tanaman mengurus. Wah, mati suri ini! Begitu hati kami sekeluarga berkata. Akhirnya pot kedondong itupun agak luput dari perhatian.

Kemudian, karena datangnya musim hujan, atau dianya sudah makin kerasan...tiba-tiba pas inspeksi kebon beberapa jam yang lalu...lha kok ujug-ujug mata ini tertumbuk pada bunga nyepruk dengan prentil-prentil kecil di ujung dahan kedondong! Wah...ada balon! ada bakal calon buah kedondong!! Sip! Siap-siap panen raya!

Nah, terkait dengan balon -bakal calon-, jadi tergelitik nanya, sohib terlibat gak dengan kegiatan balon-balon, kampanye-kampanye, politik-politik, tim sukses dll di tempat masing-masing? bagaimana ceritanya?
(Yik, critamu pasti seru, ya to?)

16 komentar:

antown mengatakan...

OOT:
saya baru sadar ada link blog saya di sini. makasih ya mbak ernut...

ada postingan anyar loh...monggo mampir

Ernut mengatakan...

@antown: lho apa sy blm izin nge-link to ya? waa..jgn2 lupa... maap ya dik, udah tuwir..

Cebong Ipiet mengatakan...

hyakakkakakaka aku ngguyu bosone sampean
lucu mbak e
pating grandul pating prenthul pating prenthil pating plekintut

Ramon mengatakan...

kesabaran akhirnya berbuah manis yah!

moga2 kedondongnya entar enak yap

astrid savitri mengatakan...

Wah, mbak..kalau kedondongnya udh jadi kirim ke jogja yaaaa...!

kalau saya enggak pernah sih terlibat dgn kegiatan balon-balon yg sibuk kampanye politik dll, tp sering lihat kegiatan balon-balon di ruko dekat kompleks, itu lhooo...banci salon! wkwkwk...

Ernut mengatakan...

@cebong ipiet: maklum wong jowo kluthuk!

@ramon: calon rujak!

@astrid: podho mbak..

nita mengatakan...

dondong kok bisa dalam pot, mbak?
gak pernah tuh ikutan jadi 'tim hore' bakal calon

Ernut mengatakan...

@nita: duren juga bisa koq..
bgmn kabar Obama belakangan ini? (sokakrabsamadia.com)

dyahsuminar mengatakan...

jangan kecewa mbak....kalo balon balon itu nanti bersaing ketat...yang jadi kedondong dewasa dan siap dipetik cuma sedikit...paling paling 20%...Demikian juga dengan balon balon legislatip dari partai partai....persaingannya juga ketat...apalagi yang punya nomor urut sepatu...alias nomor bawah....

Sekar Lawu mengatakan...

biar balon bupati kemaren kalah, aku tetap berteman dengannya...ya iyalahhh.....
biar rumahku cuma gubug ameh ambruk tetap jadi favorit temen2 balon menggelar rapat non formal, padahal aku sendiri tidak mbalon lho...qiqiqi
(tuan rumah yang baik, rumah regeng hati seneng, kelangan suguh...gak ngaruhhh..)
BTW, pentil dondong ki atos ya Nut...yen pentil uwong ? (disensordotcom)

JelajahiDuniaEly mengatakan...

baru tahu balon itu bakal calon ^_^

di sini sih lagi ndak usum pemilihan mbak ...

Nyante Aza Lae mengatakan...

klo masih jadi balon "senyum2", klo balon dah bisa "terbang", mulai deh "pcicilan",..hi..hi

Ernut mengatakan...

@dyah: betul bund,..bunda pasti punya banyak pengalaman dan crita ya..

@ayik: oo kaluk rapat di rumahmu to?..

@ely: aku tau sedang usum apa di jerman, salju!

@lae: balon yg baik setelah jadi tentu tidak gitu ya..

Andy MSE mengatakan...

Nek weruh tanduran aku seneng bu! Keren deh dondongnya...

Yulis mengatakan...

Mbak Ernut nanti kalau sudah berbuah dan panen, waktu menyantapnya pake cara Magetan ajah. Caranya buah kedondong dijepit di engsel pintu.. :) menurut kepercayaan saya dan teman-teman ketika masih kecil memakan buah dondong dengan cara ini akan menghilankan rasa asam. Jika dimakan dengan cara dikupas memakai pisau rasanya lebih asam... :( Cuman nanti musti mengeluarkan biaya lebih mahal sih, karena engsel pintu cepet rusak.. ha ha.. :) Selamat mencoba cara kami mbak Ernut. Thanks

Ernut mengatakan...

@andy: tapi mas kaluk masih sakit untu, jangan makan dondong dulu ya..

@yullis: hehe..waktu kecil juga pernah nyoba cara spt itu mbak..