Senin, November 03, 2008

Krik..krik...!!

Hari Minggu kemarin, saya dan suami sengaja ke pasar pagi-pagi untuk mencari buntut premium, sebutan kami untuk buntut sapi yang dagingnya empuk menur-menur...(pingin bikin sup buntut asam segar...)


Pas asyik pilih-pilih dan tawar-tawar...kok tiba-tiba terdengar suara "krik-krik-krik"...yang ditimpali dengan suara "....yang jangkrik!,.... yang jangkrik!"

Rupanya di pasar ada pedagang yang menawarkan dagangannya berupa jangkrik. Bukan jangkrik yang suka buat pakan ikan louhan, tapi jangkrik yang dijual karena suara ngerik-nya...krik..krik...

Suami dan saya pandang-pandangan.
Aha!


Singkat cerita, selain buntut sapi, kami bawa pulang juga dua ekor jangkrik. Oleh penjualnya, tiap seekor jangkrik di tempatkan di potongan bambu yang dilengkapi dengan ventilasi. Kami dibekali rumput kering yang berguna untuk meng-kilik-kilik si jangkrik supaya berbunyi...

Malam harinya kebetulan hujan lumayan deras...dan si jangkrik anggota baru susuh kami ber-krik-krik bersahut-sahutan...wah bener-bener serasa hidup di pedesaan, di pinggir sawah...nglangut..

Hadir jugakah di rumah anda, nuansa pedesaan?

25 komentar:

Denmasrul mengatakan...

Wah.. kalau di rumah saya suasananya seperti di hutan.. (di pedesaan ada hutan nggak ya?). Tiap pagi terdengar kicauan bermacam-macam burung (kutilang, perkutut, jalak, dll) yang semuanya hidup bebas di alam... Kalimantan gitu loh :-) Eh.. mbak, bagi-bagi sop buntut premium nya donk ...

Ernut mengatakan...

@arul: kaluk deket hutan ada suara aneka burung pasti seru ya suasananya (makin seru kaluk macannya kluar hhooaarr..!!) kalimantan gitu loh!

Erik mengatakan...

Ha.ha.ha.. in mah mainan saya waktu SD.
Memang ditaruhnya di bambu, terus dikasih lubang memanjang. Dikilk-kilik pake rumput.

Dulu saya pelhara untuk di adu

Biasanya jangkrik warna hitam lebih kuat dari jangkrik warna merah.

Yang mbak beli itu bisa diadu lho. Caranya dikilik kilik. Mulutnya akan mangap ngejar rumputnya, terus digiring ke bambu yg satunya. Tapi jangan mbak kasihan.

Sekarang saya pelihara jangkrik untuk makanan burung. Juga suaranya biar ditiru oleh burung.

Sekali beli, saya beli 600 ekor.
Cukup untuk du minggu

Kalau malam rame bunyi kriiik, kriiiik. kriiiik

Ernut mengatakan...

@erik: ya apmyun...6oo ekor mas, boros bener..

yang saya beli itu bisa diadu ya? mas erik mau jadi lawannya? qiqi

Zaidon mengatakan...

Aduh..kenapa dipanggil 'Sup Buntut Asam Segar' .. bunyinya agak lain didengar.. : ), kalau kami disini ada 'Sup Ekor'.

Sekar Lawu mengatakan...

kasihan ya orangkota ini, pengin dengerin si jimmyjangkrik ajah kok harus beli...(THUING!peluang bisnis)

Elys Welt mengatakan...

aku kok jadi kasihan ya mbak sama jangkriknya, sudah dipenjara gitu terus masih diithik.ithik :(

Riema Ziezie mengatakan...

wah setiap ke rumah sini pasti seru deh .. nyaman

Riema Ziezie mengatakan...

wah setiap mampir kesini suguhannya selalu seger-seger jadi betah

dyah mengatakan...

jangkrik...?? sering beli saya dipasar Ngasem...buat kasih makan ayam bekisar,dan oceh2an ( burung )..tapi pada foto mbak ernut....wow...kandang itu saya lihat dulu ketika saya masih anak2...sekarang jarang orang menjual seperti itu..

Ernut mengatakan...

@zaidon: yang nggak enak didengar itu "butut" kalik Zai? Kaluk sup ekor itu ekor apaan ya?

Desny mengatakan...

Jadi ingat pengalaman pertamaku dengan jangkrik. Karena lahir dan besar di Jakarta, aku tahu keberadaan makhluk itu setelah nonton film Pinokio. Papaku ngajak ke Pasar Burung di Jl Pramuka untuk lihat yg namanya jangkrik. Trus dibeliin deh sepasang. Sama dengan Mbak Ernut, suara krik kriknya sempat beberapa lama menemani malam2ku.

Ernut mengatakan...

@ely: psst mbak...setelah tak posting, jangkrike ucul mbak...saiki malah jadi penghuni kebon..apik to?

Ernut mengatakan...

@DS: dulu saya sempat juga kulakan jangkrik buat pakan louhan tapi sekarang sdh prei bund, louhannya sdh almarhum.

Caroline Sutrisno mengatakan...

ngliat kilikannya si jangkrik kupingku langsung mendadak geli, mbak. hehehe...

Cebong Ipiet mengatakan...

waah di desa saya yg emang ndeso sudah hilang nuansa ndeso nya kebanyakan rumah hikz...kangen kebon, kali, sawah yg dulu

astrid savitri mengatakan...

jangkrik??
hehe...asal tidak menyebut jangkrik sambil misuh ya, mbak :)

btw mau dong dikirimin sop buntut asam segarnya, pasti enak..slurp..slurp!

Ernut mengatakan...

@CS: kaluk irung? geli juga?

Ernut mengatakan...

@Cebongipiet: iya betul, di desa banyaknya malah parabola..

@astrid savitri: kaluk yg pisuhan itu: juangkrik! gitu kali ya?

kenny mengatakan...

waduh kangen suara jangkrik, sini adanya suara burung klo pagi

nita mengatakan...

umur jangkriknya sampe brapa lama

Emiko mengatakan...

suasana pedesaan ya...ngga ada tuh di Tokyo. Tapi aku pernah beli sejenis suling yang kalau dimainkan berbunyi seperti burung malah
EM

Ernut mengatakan...

@kenny: suara burung lebih gayeng mbak..

@nita: lha itu aku yang juga ndak ngerti...kaluk jangkrik-ku ini umurnya dua hari...setelah dua malam mengerik..paginya tak tengok kandang udah raib mbak alias kabur..kalik sekarang jadi penghuni bebas kebonku..

@emiko: hehe..suara burung artifisial..

dedenk mengatakan...

jangkrikkkkkkkkk, dari dulu gak pernah tau cara buat jangkrik keluarin suara merdunya.. suara jangkrik memang indahhhhhh, salam kenal

http://dedeabdya.wordpress.com/

Nyante Aza Lae mengatakan...

dq paling seneng sm desa mba', palagi klo ada ksempatan mudik ke kampung di eyang di lumajang sono...wuihh..nikmattt banget, aernya sejuk, udara segar..klo makanpun mo nambahh aja bawaannya...