Minggu, Februari 08, 2009

SeWoT??

Baru seminggu tidak ditengok, belimbing yang ada di kebon belakang susuh Bandung ternyata mulai mateng! Bodinya yang sebelumnya masih ijo royo-royo dan terkesan sepet rasanya, hari ini sudah menguning menggiurkan. Meski bukan jenis unggul, tapi lumayan dong, panenan sendiri gitu loh!


Pada saat ambil gambar belimbing saya jadi senyum-senyum sendiri..horok ada apa?

Tidak disangsikan lagi, belimbing adalah salah satu sumber handal vitamin C, dan terkenal juga sebagai obat penurun hipertensi..Nah, ini yang bikin saya senyum-senyum. Pasalnya saya jadi teringat pada bos seorang teman saya yang konon hobinya maarraaahh melulu. Bagaimana kaluk si bos ini saya kirimi belimbing panenan kami? Walah, jangan-jangan makin marah...Jangan-jangan makin SEWOT?
Punya kenalan yang tukang marah juga?


Marah adalah manusiawi..
Tapi, bagaimana kalau tak terkendali?

Marah adalah salah satu jenis emosi mausia yang normal bahkan sehat. Hanya, bila kita tidak dapat mengontrolnya...haiyaa..yang tadinya normal sehat bisa berubah menjadi bencana dan mengakibatkan kerusakan di muka bumi ini... Kemarahan yang tak terkendali dapat memicu problem -di tempat kerja, hubungan sosial dan kualitas hidup kita secara keseluruhan...

Seperti jenis emosi yang lain, kejadian marah selalu diikuti dengan perubahan psikologis maupun biologis. Pada saat kita sedang marah-marahnya, detak jantung dan tekanan darah meningkat tajam, demikian juga hormon, adrenalin dan noradrenalin.
Marah dapat disebabkan oleh faktor dalam dan luar diri kita. Kita kadang marah pada orang tertentu (misal pada bawahan, teman kerja bahkan atasan), marah pada suatu kejadian (jalanan macet, hujan deras-becek)...Bahkan teringat kejadian yang traumatik juga dapat membangkitkan kemarahan kita...



Mengapa seseorang lebih pemarah dari yang lain? Seorang yang gampang marah, secara psikologis mempunyai toleransi yang rendah terhadap frustasi. Sebabnya bisa jenetik maupun psikologik, termasuk juga latar belakang keluarga.

Manajemen amarah

Bila ada saat, dimana rasa marah sudah diubun-ubun dan ingin segera dimuntahkan...maka coba trik-trik manajemen berikut ini:

1. Tarik nafas dalam-dalam...
2. Jangan biasakan membanting pintu, atau memukul barang-barang..
3. Kurangi kesombongan dan ke-egois-an.
4. Usahakan berpikiran positif.
5. Miliki rasa humor yang baik (ini favorit!!)
6. Banyak berdoa agar dapat mengatasi amarah..
7. lakukan puasa untuk jenis makanan tertentu, siapa tahu kita menjadi emosi-an karena jenis makanan yang kita konsumsi..

Ngomong-ngomong, bagaimana model anda kaluk sedang marah?

17 komentar:

G mengatakan...

Hwahahahaaa... saya harus ngakak neh mbak, soalnya kenapa juga entri kita kok nyambung siy??? Saya pas lagi ngebahas soal emosi juga, lha mbak ini malahan lebih telak lagi soal marah2, saya jadi cekikikan, kalo gini ini bisa2 kabel otak kita pas jot yg sama, halah! *ngomong apa siy si G ini?*

Tapi saya setuju ju ju ju, marah itu perasaan dan ga salah, tapi bagaimana mengelola amarah itu yg penting untuk diketahui dan dipraktekan.

Siiip mbak, te-o-pe deh! (^_^)

Ernut mengatakan...

@G: wah jadi langsung pingin main, melunccuuur!!

Tuti Nonka mengatakan...

Ada tip lain untuk mengendalikan amarah :
Jika kita sedang berdiri, duduklah. Jika sedang duduk, berbaringlah. Jika sedang bebaring? Wah, piye yo? Nyungseplah .... wakakaka ...

Btw, saya amati, tulisan Mbak Ernut semakin bagus, ada informasi dan analisis ilmiahnya (nggak cuma sual thotholan melulu ... qiqiqi ... Maap Mbak. Pisss! )

mommy adit mengatakan...

Model marah? diam seribu bahasa.. wekekekkeke...

Jenny Oetomo mengatakan...

Wah memang enak tuh makan blimbing di jamin nyengir nyengir he he he, salam

Ernut mengatakan...

@tuti: haiya...mbak dosen ini, nggak di kampus nggak di blog tugas menilai paper selalu dilaksanakan dengan seksama...ihik tengkiyu pengamatannya...saya kaluk nulis thotholan di susuh diseneni ayik mbak, ktnya itu jatah duo kribo alias duo emak..

@anita: modelnya mirip2 saya...kadang seribu kadang dua ribu hehe

@jenny: krn nyengir gak jadi sewot ya..

Sekar Lawu mengatakan...

sms an sama si Man**

Ernut mengatakan...

@ayik: si manis: aku!

Ivana mengatakan...

kapan dikirim ke manado nie?

Ely Meyer mengatakan...

adakah yg lagi sewot sekarang ? *nglirik mbak Ernut*

mbak blimbinge marai ngiler aku ... wingi2 ono blimbing ning toko ning seh ijo2 dadi male tuku

Ernut mengatakan...

@ivana: gak marah niy dikirimi blimbing?

@ely: sing ijo sepet mbak, ojo dipundut!

aRul mengatakan...

Oh.. ternyata belimbing bisa menghentikan amarah juga to.. ??? Baru tau deh.. Ntar kalau ada yang marah mau kukasih belimbing deh.. Makasih infonya :-D *mode lugu: on*

Riema Ziezie mengatakan...

asslkm sis...maaf br sempet mampir nih...wah lihat blimbingnya seger bener..btw boleh dikirim ke bos zie juga soale sama kondisinya spt bos tmn mba

Ernut mengatakan...

@zie: iya niy lama nggak dolan ke sini kangen deh, wodew bosnya g*l*k ya?

rayearth2601 mengatakan...

mantap deh tips tipsnya kalau sedang marah
kalau aku sih diam juga kalau bisa

hehe

Ernut mengatakan...

@raye: bagus diem drpd mbanting-mbanting! tq udah mampir!

Ernut mengatakan...

@aruL: horok ndak tau blimbing bisa jadi obat darah tinggi? wah jan lugu tenan iki!