Rabu, Oktober 29, 2008

MitoS!!


Believe it or not..satu umbyuk daun bayem yang seger dan lemu-lemu ini..adalah asli panenan sendiri di kebon susuh..pohon bayamnya tumbuh dengan sendirinya alias thukulan..dan tempat thukul-nya itu sebetulnya tidak persis di kebon sih...tapi kepinggir dikit alias deket-deket got gitu! (makanya jadi gendut ginuk-ginuk pohonnya hiii..). Mungkin ada yang kasih julukan ini bayam liar...tapi bagiku ini bayam gratis pemberian Tuhan...(ndak pake beli gitu loh, dan aman dikonsumsi).

Bayem ini sebentar lagi menjadi ca bayam hangat yang siap disantap!
Selama ini, saya percaya saja omongan orang dari turun temurun bahwa sayur bayem tidak boleh dipanasin ulang karena malah menjadi beracun. Ternyata menurut peneliti SEAFAST (South East Asia Food and Agriculture Science dan Technology)..pendapat seperti itu hanya mitos belaka!!

Penjelasan yang benar adalah dalam bayam terdapat kandungan serat, vitamin dan mineral (bukan protein, lemak atau karbohidrat).
Nah..persoalannya, vitamin dan mineral bersifat tidak tahan panas...kaluk dipanasin ulang dijamin tidak ada gizi yang tersisa..alias makan sesuatu yang tidak ada artinya. Mau?

14 komentar:

Elys Welt mengatakan...

thn ini aku nnadur bayem mbak ning kebon, paling enak yo diurap pakai kelapa bumbu.

apa2 memang lebih enak yang segar, masak nggak perlu banyak, jadi nggak harus sisa dan harus dipanasi lagi

pernah makan rempeyek bayam ?

Desny mengatakan...

Ibuku juga bilang begitu, Mbak. Bukan karena dipanaskan lalu jadi beracun. Hanya kandungan gizinya saja yang larut. Buat aku pribadi sih soal memanaskan ulang ini bikin si bayam jadi kelihatan lebih layu aja. Jadi, aku lebih milih masak dua kali dalam porsi yang kecil.

Sekar Lawu mengatakan...

setuju pada jeng Ely & jeng Desny. Yang jelas sayur bayam itu sehat, buat bodi supaya kuat kayak popeye,jugak buat kantong para ibu karena murce. Apalagi kaluk thukulan dipinggiran kebon, bukan cuma murce tapi gratiss...tis...tiss....(hal yang paling disukai para ibu)

Ernut mengatakan...

@ely: bayeme diposting dong, mbak..
diurap emang enak, aku ya hobi, rempeyek bayem juga seneng...nah..bayem yg lebar-lebar spt hasil panenanku iki cucok yen dipeyek, mbak..

@desny: betul..betul! hanya mitos yg beracun itu suka serem ndengerin..kesannya kaluk termakan kita jadi biru...hhiii...

Elys Welt mengatakan...

bayeme wes entek mbak, kebon wes gundul, siap2 bobo winter ^_^, kalo tomat sama cabe sempat tak masukkan ke rumah mbak

Erik mengatakan...

hemm segernya bayem itu...

Ernut mengatakan...

@ely: woo..bayem dah entek? btw..start having snowy day-kah?

@erik: seger dan saiki yo wis entek, mas!

Cebong Ipiet mengatakan...

weh ning kebun di udic ku jg bwanyak...paling enak di sayur bayem bening trus pke sambel walaaah jd laper

budhe Fakhrun mengatakan...

Wah... ini dia info yg budhe cari... makasih yach..ada yg bilang masakan bayam hanya bertahan 4-6jam selebihnya beracun palagi dipanasin lagih.kebayang kant masak pagi nunggu anak pulang sekolah trus ternyata masakannya ga' bisa dimakan... whala..

edratna mengatakan...

Jadi ingat tanaman bayem di kampung...enak dibuat sayur bobor bayam...
Dan yang lebih sedap jika jenisnya bayem sekul (yang daunnya mrintil-mrintil kayak kutilen).....
Dimakan hangat sambil lauknya tempe bacem...duhh sedaaap

Ernut mengatakan...

@edratna: wah..yang bayem kutilen malah belum pernah nyoba aku...tapi bener kayak kutilen? ih..

Ernut mengatakan...

@budhe: memang paling sip sekali makan langsung habis ya budhe..

Caroline Sutrisno mengatakan...

di kebon kosong sebelah rumahku jugamendadak tumbuh bayem lho, mbak... jadi kemaren akuy nyayur bayem dari kebon sendiri... critane... hehehe... *malah curhat* :)

Ernut mengatakan...

@CS: welcome to the club mbak, club pemakan bayem thukulan...